Anak Prasekolah Menguji Orangtua Dengan Membantah

Sikap membantah yang menjadi-jadi di usia prasekolah akan hilang dengan sendirinya bila orang tua tahu bagaimana menghadapinya secara tepat. “Dina, sudah jam empat, waktunya mandi!” seru Sari kepada anaknya yang berusia 4 tahun. Dina membalas, “Enggak mau ah. Aku kan tadi sudah mandi!” “Tadi itu mandi pagi, Dina!” “Tapi itu kan juga mandi! Aku enggak mau mandi lagi.” Wah, sebagai orang tua kita memang harus berusaha sabar menghadapi si prasekolah, karena jarang sekali mereka mau memenuhi permintaan orang tua tanpa argumentasi atau bantahan. Ery Soekresno, Psi., berkomentar, memang begitulah mereka; suka sekali membantah-suka sekali membangkang.

Namun menurutnya, hal ini bukan tidak ada penyebabnya. Ery menuturkan beberapa faktor yang bisa menjadi akar permasalahan kenapa si kecil sering kali menggerogoti kesabaran orang tuanya:

1. Fase membangkang/membantah

Pada usia sekitar 4 tahun, kemampuan motorik kasar, motorik halus dan kemampuan berbicara anak sudah berkembang pesat. Disamping itu mereka tengah berada pada tahap agresif secara fisik dan verbal; senang memukul, menggigit, menendang, sekaligus juga berkata-kata “negatif”, seperti mengatakan, “Mama jahat”, “Kakak nakal!” Ini karena si prasekolah menggunakan kemampuan berbahasanya untuk menghadapi masalah atau sesuatu yang tak diinginkannya. Umpamanya, kasus Dina yang membantah ketika disuruh mandi. Bisa jadi karena pada saat yang bersamaan dia sedang bermain. Jadi dengan mandi berarti dia mesti meninggalkan keasyikannya.

2. Ingin menguji orang tua

Banyak hal yang menyebabkan anak “menguji” orang tuanya. Si prasekolah merasa tak diperhatikan, misalnya. Anak berpikir dengan cara membantah dan bersikap negativistik maka diharapkan orang tua akan memperhatikannya lagi.

3. Mulai memahami dunia

Di usia 3-5 tahun, anak mulai belajar menerima dan menyadari bahwa dirinya tak bisa mengendalikan semuanya. Seperti diketahui, saat batita, anak begitu egosentris; merasa dunia selalu berpusat padanya dan dia dapat mengatur segalanya. Nah, di usia prasekolah, mereka mulai belajar menerima keadaan yang ternyata tak bisa lagi diatur sesuai keinginannya. Ternyata ada hal-hal di luar kekuasaannya. Dia mulai dikenai berbagai peraturan orang tua; kapan harus tidur, kapan sekolah, kapan makan, dan kapan boleh bermain.

4. Mulai mampu berpikir secara abstrak

Anak usia 4-5 tahun mulai memiliki kemampuan berpikir abstrak. Wawasan berpikirnya sudah makin luas. Dia mulai mendapat berbagai informasi dari aneka sumber. Namun, yang dilakukannya masih meraba-raba, kadang benar kadang salah. Dalam istilah lain, keputusan dan tindakan yang diambilnya masih bersifat hitam-putih.

5. Pengaruh lingkungan

Orang tua mungkin merasa sudah memberikan contoh yang baik kepada anak, tapi ternyata si kecil tetap saja suka membantah. Salah satu penyebabnya adalah pengaruh lingkungan; bisa di sekolah atau di rumah. Anak mencontoh perilaku membangkang dari orang lain. Atau mungkin karena penerapan pola asuh orang tua yang tidak tepat sehingga menyebabkan anak selalu melakukan penolakan dan sikap yang negatif seperti itu.

BUTUH KESABARAN

Agar bisa sabar, Eri mengimbau para orang tua untuk menyimak informasi mengenai tahapan tumbuh-kembang anak. Ya, mereka memang seperti itu adanya. Lagi pula kadang-kadang bantahan anak dilatarbelakangi alasan yang kuat, kok. Jadi, orang tua juga mesti mencari penyebab mengapa si kecil membangkang. Berikut ini bentuk-bentuk bantahan si prasekolah dan cara menghadapinya:

1. Menolak makan

Penyebab:
* Anak jadi ogah menyantap makanan karena awalnya mungkin orang tua terkesan memaksa.
* Menu yang disajikan dirasa membosankan.

Cara mengatasi:
* Bujuk anak, “Kakak mau makan jam berapa?” atau “Sudah waktunya makan. Kakak mau makan apa?”
* Berikan menu makanan yang variatif untuk memancing selera makannya.

2. Tak mau tidur tepat waktu

Penyebab:

Si prasekolah memang senang tawar-menawar. Misalnya, dia tak mau tidur tepat jam 8 malam. Maunya tidur jam 10. Alasan yang dilontarkan beragam, misalnya karena belum ngantuk, ingin nonton dulu acara televisi yang menarik, menunggu ayah atau ibu pulang dari kantor, atau meniru ayah dan ibu yang memang biasa tidur jam 10 malam.

Cara mengatasi:

* Jelaskan bahwa jam 8 malam memang waktunya tidur. Itu sebuah peraturan yang mesti ditaati. Kalaupun ia belum mengantuk, anak tetap harus masuk kamar. “Kalau kamu belum ngantuk tak apa-apa. Tapi tetap harus masuk kamar.”

* Beri kesempatan ia tidur larut di hari-hari spesial. Misalnya, di malam minggu anak boleh terjaga hingga jam 10 malam. Dengan begitu, anak tak akan membantah lagi atau tawar-menawar karena dia sudah punya alternatif waktu, kapan boleh tidur larut malam.

3. Tak mau mandi

Penyebab:

Menurut Ery, anak usia 4-5 tahun kadang memang suka penampilan yang “jorok”. Salah satunya dengan cara tak mau mandi. Memaksa tak akan menyelesaikan masalah, kecuali menetapkan strategi lain.

Cara Mengatasi:

* Orang tua mesti memperhatikan situasi atau kondisi si kecil. Kalau ia tengah asyik bermain, coba beri waktu beberapa menit untuk ia menyelesaikannya. “Kak, nanti kalau jarum jamnya di angka 10, Kakak mandi ya. Sekarang terusin dulu mainnya!”

* Menerapkan aturan jam mandi. Jika waktu mandi ditetapkan pada jam 4 sore, maka 15 menit sebelum jam mandi anak sebaiknya sudah diingatkan. Dengan begitu, ia diberi waktu untuk bersiap-siap menyelesaikan aktivitasnya saat itu.

* Berikan contoh yang baik atau teladan kepada anak. Biasanya anak tak mau mandi kalau ayah/ibu juga belum mandi. Alasan apa yang akan Anda kemukakan kalau anak balik mengingatkan, “Ibu juga, kan, belum mandi?”

JANGAN DIDIAMKAN

Walau begitu, menurut Ery, anak yang suka membangkang perlu ditangani. Bukan apa-apa, kalau dibiarkan mereka akan mempertahankan sikap kerasnya dan terbiasa membangkang. Anak akan menganggap memang begitulah caranya menyikapi hidup. Agar dampak negatif seperti itu bisa dihindari, orang tua sebaiknya peka terhadap kebutuhan anak.

Si kecil yang suka membangkang dapat ditangani dengan cara-cara berikut:

* Komunikasi aktif

Sikap membangkang anak bisa direndam dengan selalu mengajaknya berkomunikasi aktif. Ajukan setiap peraturan dengan disertai penjelasan. “Kakak perlu mandi karena badan Kakak kan kotor habis main seharian.” Komunikasi semacam itu akan menyurutkan sikap membangkang anak karena ia paham akan konsekuensi bila ia tak melakukan peraturan itu. Misalnya, “Kalau aku enggak mandi nanti badanku kotor. Itu kan berarti mengundang penyakit. Wah, bisa-bisa nanti aku sakit, terus enggak bisa main dong!”

* Selalu diberi pilihan

Jangan sekali-kali mendikte anak. Berikan instruksi dengan gaya mengajak. “Nak, Ini sudah jam berapa? Gimana kalau mandi dulu? Nanti keburu sore, lo.” Intinya, ciptakan cara kreatif adalah membujuk anak.

* Sikapi dengan lemah lembut

Hindari cara keras karena justru akan membuat anak makin membangkang. Kalau seperti itu, jadi tak menyelesaikan masalah, bukan? Lagi pula perilaku marah orang tua bisa ditiru dan dijadikan pola bagi anak untuk menyelesaikan masalahnya. Cara bijaksana yang bisa dilakukan adalah jangan mudah terpancing emosi oleh penolakan si kecil. Berikan penjelasan dengan lemah lembut dan tidak mudah mengumbar marah.

Umpamanya, “Tolong bereskan paselnya dong sayang.” “Enggak mau. Males”. “Wah, nanti kalau kepingan paselmu hilang satu, Kakak enggak bisa main lagi lo.”

* Menghargai perilaku positif

Pujilah dan ucapkan betapa senang ayah dan ibu jika ia melakukan perbuatan baik. Kalau memungkinkan, berikan hadiah atau setidaknya elusan dan kecupan sayang sehingga dia merasa dihargai. Misalnya, si prasekolah bersedia makan sesuai waktu yang sudah ditentukan. Ucapkan, “Wah, Mama senang banget lo lihat Kakak mau makan dengan lahap.”

* Konsisten terhadap aturan yang telah dibuat

Terapkan peraturan dengan jelas dan menetap, misalnya kalau sudah ditentukan tidur jam 8 malam, patuhi jadwal tersebut dari hari ke hari. Jelaskan apa dampak atau risikonya kalau tidur larut malam. Menerapkan aturan yang konsisten juga melatih anak agar tahu bahwa hidup tak bisa diatur semau-maunya sendiri. “Kakak harus tidur jam 8, karena kalau kemalaman, besok Kakak kesiangan ke sekolah. Kalau kesiangan, Kakak enggak akan sempat main ayunan dulu karena harus buru-buru masuk kelas.”

* Introspeksi

Kalau anak tidak mau menurut orang tua, maka ayah/ibu harus introspeksi diri mengapa si kecil sering membantah. Jangan-jangan karena kesalahan orang tua sendiri yang membuat anak tak mau menurut. Misalnya, karena cara menyuruh atau memberi perintah seperti mendikte, menghardik, atau membentak, jadinya si kecil malah memberontak.

* Konsultasi dengan psikolog

Jika sifat negativistik anak masih terus berlanjut tak ada salahnya menemui psikolog. Kadang orang tua tak menyadari bahwa anak suka membantah karena mungkin kesalahan pola asuh. Barangkali orang tua juga perlu menjalani terapi atau konsultasi psikologi.

MENUNJUKKAN JATI DIRI

Semua saran tadi bisa jadi praktiknya tak semudah teorinya. Namun menurut Ery, orang tua jangan sampai menyerah. Carilah strategi atau taktik-taktik baru untuk mengatasinya. Lagi pula dilihat dari sisi lain, membangkang justru pertanda baik. Kenapa? “Karena anak sudah bisa menunjukkan jati dirinya bahwa dia merupakan individu yang berbeda dari ayah dan ibunya. Dia punya selera yang berbeda dari orang tua.”

Satu lagi yang mungkin dapat menghibur, yaitu membantah, membangkang, dan tak mau menurut orang tua sebetulnya merupakan bagian dari proses perkembangan anak. Selama orang tua menanganinya secara benar, sikap seperti itu akan hilang. “Di usia sekolah, anak sudah tak membangkang lagi,” kata Ery.

*************

Dikutip dari: http://www.ooh-gitu.com

Posted on 18 Februari 2011, in Tarbiyatul Aulad and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: